Pengaruh Perubahan Iklim Terhadap Produksi Dan Rendemen Tebu di Kabupaten Malang

Nadhi Rotur Rochimah, Soemarno Soemarno, Abdul Wahib Muhaimin

Abstract


Perubahan iklim disebut-sebut sebagai salah satu faktor penyebab kegagalan swasembada gula pada tahun 2014. Tujuan dari penelitian ini untuk menganalisis pengaruh unsur iklim : curah hujan, suhu, kelembaban dan radiasi matahari terhadap produksi dan rendemen tebu dan menganalisis pendapatan petani sesuai dengan perubahan iklim yang dialami. Metode penelitian menggunakan analisis regresi berganda untuk mengetahui pengaruh unsur iklim terhadap produksi dan rendemen tebu. Hasil penelitian menunjukkan bahwa peningkatan curah hujan 1 satuan akan menaikkan nilai produksi sebesar 0,206 %, peningkatan suhu sebesar 1 satuan akan menurunkan produksi sebesar 0,089 %, peningkatan kelembaban sebesar 1 satuan akan menurunkan produksi sebesar 0,375 % dan peningkatan radiasi matahari sebesar 1 satuan akan menurunkan produksi sebesar 0,316%. Peningkatan curah hujan 1 satuan akan menurunkan nilai rendemen sebesar 0,645 %, peningkatan suhu sebesar 1 satuan akan menaikkan rendemen sebesar 0,016 %, peningkatan kelembaban sebesar 1 satuan akan meningkatkan rendemen sebesar 0,659 % dan peningkatan radiasi matahari sebesar 1 satuan akan meningkatkan rendemen sebesar 0,102 %. Sedangkan untuk tujuan kedua diketahui bahwa terdapat perbedaan yang signifikan tiap periode tanam tebu namun belum ada upaya adaptasi yang maksimal terhadap perubahan iklim.

Kata kunci: perubahan iklim, produksi tebu, rendemen tebu


Full Text:

PDF

Refbacks

  • There are currently no refbacks.